jump to navigation

Sudarno, Tak Lelah Bereksperimen Sampah 07/09/2007

Posted by admin ppi-um in MOTIVASI.
trackback

Link from http://www.kompas.com/ver1/Negeriku/0708/28/003420.htm

 

 

Dua tong sampah di teras rumah Sudarno di Surabaya memang lain. Walaupun berisi sampah organik, saat tutupnya dibuka, tak tercium aroma menyengat khas sampah. Bahkan, lalat pun enggan hinggap di sekitarnya.

Sudarno menamai tong ciptaannya itu Tongnopos, singkatan dari Tong Darno Kompos. Sesuai dengan namanya, tong itu diciptakan untuk mengambil air lindi (air sampah) yang dijadikan pupuk cair. Air itu keluar dari keran yang disediakan guna menghasilkan pupuk cair. Untuk itu, sampah organik harus dibiarkan selama sebulan. Tutup tong mesti rapat agar tak banyak udara bebas yang masuk.

Ke dalam Tongnopos, Sudarno menyemprotkan cairan MBS,
singkatan “manis bara Sudarno”, juga ciptaannya. Manis, karena bahan dasar cairan berasal dari tebu muda dan Bara karena tebu itu dibakar. Tebu bakar lalu digiling dan cairannya dijadikan MBS. Cairan itulah yang menghilangkan bau sampah organik dan membuat alergi lalat dan kecoak. MBS juga bisa menghilangkan bau tak sedap lainnya, seperti bangkai dan kotoran hewan. “Sama sekali tak ada zat kimia dalam MBS, begitu juga Tongnopos,” ujarnya.

Sudarno juga mencampurkan gas minyak dalam MBS. Ini untuk menghindari pedagang ayam nakal, yang mungkin menjual bangkai ayam tak berbau dengan menyemprotkan MBS. Bau gas minyak tak hilang meski ayam dimasak hingga matang. Dengan begitu, orang enggan membeli ayam mati yang berbau gas minyak. Kalaupun ada orang yang telanjur memakannya, gas itu tak berbahaya.

Sebelum menciptakan Tongnopos dan MBS, Sudarno lebih dulu membuat Batem alias Bata daleme macem-macem. Bata berwarna putih itu merupakan campuran pasir, semen, juga sampah, baik yang mudah maupun sulit terurai. Sampah itu di antaranya plastik, stirofom, kardus, hingga kulit padi. Bata temuan dia kini tersebar di Jawa Timur, Bali, dan Jakarta.

Berkat berbagai penemuan itu, pada 5 Juni 2007 dia mendapat penghargaan Kalpatarutingkat Nasional.

Tong pembakaran
Bapak empat anak ini bukan orang yang mendalami sampah secara akademis. Semua bermula sekitar tahun 1999-2000 ketika dia bertugas di Dinas Perumahan dan Penyehatan Lingkungan Kota Surabaya. Sudarno berpikir, apa pun tugas yang diemban dinas itu, pasti tak jauh dari persoalan sampah.

Suatu hari dia berjalan-jalan ke tempat pembuangan akhir (TPA) yang berlokasi di Keputih. Di tempat itu dia melihat mesin pembakaran sampah yang berjalan “setengah-setengah”. Mesin itu berjalan hanya jika ada kunjungan para pejabat pemerintah kota. Selebihnya, hanya pemulung yang yang duduk-duduk di sekitar. Belum lagi bau sampah yang menyengat, bahkan jauh sebelum masuk areal TPA.

“Seharusnya saya sebagai orang teknik bisa menciptakan alat pembakaran sampah yang setiap saat berfungsi dan bisa mendaur ulang semua jenis sampah,” tutur lulusan D-3 Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Jurusan Konstruksi ini.

Maka, Sudarno mulai bereksperimen di rumahnya. Sebuah dandang nasi milik istrinya dimodifikasi sedemikian rupa hingga menjadi tempat pembakaran sampah. Dandang itu ditutup rapat-rapat. Alat tersebut memang bisa membakar semua jenis sampah, organik dan non-organik. Sayang, umurnya hanya tiga bulan, dandang itu lalu meledak.

Akan tetapi, dia tak patah semangat. Ia terus mencoba membuat tempat pembakaran yang lebih besar. Kali ini Sudarno menggunakan sebuah tong yang biasa dipakai menyimpan oli atau minyak tanah. “Saya menduga, dandang meledak karena suhu di dalam terlalu tinggi. Lagi pula tak ada tempat keluar asapnya,” katanya.

Belajar dari pengalaman, ia memanfaatkan sebuah pipa agar asap pembakaran bisa keluar. Ciptaannya sukses. Namun, para tetangganya keberatan sebab asap yang keluar sangat mengganggu. Dia pun berhenti bereksperimen dengan tong dan mulai membuat Batem.

Tayangan televisi
Tahun 2004 Sudarno melihat tayangan televisi yang menyorot masalah sampah di Surabaya. Saat itu dia berkantor di Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Surabaya. Dia melihat seorang anak sedang belajar di atas tumpukan sampah dengan masker menutup hidung dan mulut. Cukup lama juru kamera mengambil adegan itu. Ditampilkan pula gambar beceknya jalanan di sekitar lokasi karena rembesan air sampah.

“Saya tertegun melihat gambar itu, bagaimana anak-anak bisa pintar kalau belajar di tempat yang bau? Pasti akhirnya mereka memilih tidak belajar,” katanya.

Dia kembali bereksperimen dengan tebu untuk menghilangkan bau sampah. Setahun kemudian, MBS berhasil diciptakan. Untuk menguji coba cairan penghilang segala bau itu, ia bergerilya keliling kampung,menyemprotkannya pada tong sampah milik para tetangga. Ini dia lakukan hampir tiap pagi.

Said Munaji, tetangganya, berujar, “Rupanya dulu Bapak nyemprot sampah saya dengan cairan itu, pantas tiba-tiba tong sampah saya tidak bau, tidak ada lalatnya.”

Said bercerita, tak banyak tetangga yang tahu kalau Sudarno punya cairan ajaib penghilang bau. Namun, para tetangga tak keberatan ketika Sudarno mengubek-ubek sampah mereka dan menyemprot di sana-sini. Warga umumnya tak peduli dengan sampah.

Pada saat yang sama Sudarno juga bereksperimen membuat Tongnopos. Dia kerap meminta hingga berkarung-karung sampah organik milik para tetangga untuk dijadikan pupuk cair yang diolah dalam Tongnopos. Logika yang dipakai Sudarno sederhana, “Air sampah organik itu bukan racun karena kebanyakan sayuran yang biasa kita makan.”

Air yang keluar dari Tongnopos bisa disiram pada tanaman. Fungsinya menyuburkan tanaman. Sekarang MBS sedang dalam proses paten. Begitu manjurnya MBS, beberapa perusahaan sampai memesan cairan itu dalam jumlah besar.

Sembari terus bereksperimen mengolah sampah, Sudarno juga mewariskan pengetahuan itu kepada masyarakat. Dia kerap diundang ke berbagai tempat untuk mengajarkan cara pembuatan Batem. Baginya, apa yang dilakukan itu hanya “secuil kuku”untuk sebuah upaya raksasa memberantas sampah di negeri ini. Semoga saja pemerintah mau serius mengurus sampah menjadi benda yang bermanfaat…

BIODATA
* Nama: Sudarno
* Lahir: Madiun, 10 Juli 1954
* Alamat: Jalan Kutisari Utara II
C/10, Surabaya

* Istri: Salamah (50)
* Anak :
– Kembar, Sri Astuti dan Sri
Rahayu (30)
– Setia Budi Prasojo (27)
– Handika Ploma Sasmita (21)

* Pendidikan :
– SDN II Klitikan Caruban
– STN I Caruban
– STM Caruban jurusan bangunan
– D-3 ITS Jurusan Konstruksi,
1984-1987
– S-1 Universitas Yos Sudarso
Surabaya, 1995-1997

* Pekerjaan:
– Pegawai Jawatan Gedung
Negara Surabaya, 1976-1985
– Dinas PU Cipta Karya,
1985-1999
– Dinas Perumahan dan
Penyehatan Lingkungan,
1999-2001
– Dinas Kebersihan dan
Pertamanan, 2001-sekarang

* Penghargaan:
– Kecamatan Award dari Pemkot
Surabaya, 2004
– Penghargaan Kalpataru
Surabaya sebagai pengabdi
lingkungan tingkat Kota
Surabaya, 2006
– Penghargaan Kalpataru tingkat
Nasional, 2007

Sumber: Kompas
Penulis: Maruli Ferdinand

Comments»

1. dinda - 09/09/2007

waah… hebat
maju terus pak!

2. gede_satria - 03/01/2008

singguh inspiratif tulisan bung marully ferdinand..dengar dengar anda sekarang sudah di deplu ya….eheheheh…selamat ya…buat pak sudarno juga…jangan lelah bereksperimen pak…karena ini pergerakan awal yang bakal menjadi masive….tunggu kedatangan saya untuk meliput anda pak….salam hormat..

3. Tiwiw Tea - 30/04/2008

Kalau boleh minta diajarkan Pak, cara mengolah sampah…untuk adik-adik saya di Pramuka SMAN 4 Bandung

Biar jelas, Pramuka cinta lingkungannya teraplikasi.

4. syahrul - 29/06/2008

apakah ada CPyang isa dihubungi ke Pak Darno?bila ada, mohon dikirimkan ke email saya. terima kasih

5. Yoto - 30/06/2008

Hebat, inovatif dan sangat memberikan inspirasi. Semoga muncul ciptaan-ciptaan yang berguna lainnya lagi dari pak Sudarno. salam

6. putik - 28/10/2008

saya mau pesan prodak MBS nya, tolong kirimkan keteranngan lebih lanjut bagaimana agar saya memperoleh produk MBS tersebut ke email saya.
terimakasih

7. Erlangga - 28/10/2008

Ass. Salam Sehat-Selamat-Sukses

He will be one of Hero that save the Earth and don’t forget to regeneration to continue ur R&D! Salute.

Regards

Erlangga

8. ajie - 29/10/2008

saya lihat acara di televisi tentang pak Darno, saya sangat tertarik dengan penemuan2 dan percobaan pak Darno, kebetulan saya berasal dari daerah, kalo suatu saat ada LSM atau organisasi dari daerah saya ingin belajar dari bapak untuk pengelolaan sampah dsb, bisakah?

9. anita - 07/11/2008

saya tertarik dgn MBS pak darno, soalnya tmpt tinggal saya dekat dg peternakan ayam shg banyak lalat, dan MBS pak darno mungkin alternatif untuk mengusir lalat. dimana MBS Bisa saya dapatkan atau mungkin pak darno mau berbagi tips untuk membuatnya? trima kasih

10. dessy - 13/11/2008

Pak, boleh nanya beli cairan MBS dimana, terus gimana cara olah sampah basah untuk jadi pupuk ?
Trims ya pak.
Mau saya kembangkan di ibu PKK

11. F. Hirnawan - 01/01/2009

Pak,
Apakah MBS-nya bisa menghilanghkan bau kotoran anjing? Kalau bisa, kemana kami bisa order? Mohon info lengkap beserta harganya.

Terima kasih.

12. Akhmad B. - 24/07/2009

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Kalau boleh saya minta diberikan prosedur pembuatan TONGNOPOS. Saya tinggal di Palangka Raya Kalimantan Tengah tanahnya gembur sekali (berpasir dan bergambut) dan tanaman cepat tumbuh, apalagi SEMBUKAN yang dibawa orang tua saya dari Jawa dulu waduh pak susah matinya. Baru dibersihkan tidak sampai 2 bulan sudah tumbuh banyak sekali ditambah semak-semak yang tumbuh tinggi dan menjalar, mau saya jadikan kompos (mudah-mudahan bisa) tapi tidak tahu caranya.

Atas bantuan Bapak saya ucapkan terima kasih.

Wassalam.

13. risye - 06/03/2012

wah luar biasa bapak ini, saya dikasih tau sama dosen saya lgsg nyari di google, saya mau belajar sama bapak buat pengolahan sampah organik

14. sartiningsih - 24/05/2012

saya jadi ingin tau n belajar bnyak dengan pak darno


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: